Selasa, 07 Mei 2013

hahahahahahaha "AYAT SETAN DIMULUT MUHAMMAD, AYAT SETAN DIMULUT awloh SWT JUGA!" SANGAT MENGERIKAN I"TERNYATA ISLAM AGAMA SETAN"

Isu hakiki dari “ayat-ayat setan” ini adalah, bagaimana mungkin suara Jibril yang mewakili Allah bisa rentan terhadap intrusi suara setan? Bagaimana mungkin Muhammad kebablasan terkacau dalam membedakan mana suara Allah dan mana suara setan? Ini hanya mungkin bila Jibril tidak seluruhnya membawa suara Tuhan! Dan senang atau tidak senang – memang itulah yang telah terjadi!
ayatsetan1
Salah satu maksud dari Tuhan Elohim yang berfirman langsung dengan para nabi-Nya (secara dialog interaktif) adalah agar tak ada nabi yang mengkelirukan firmanNya dengan ayat dengar-dengaran dari setan.
Nabi yang sejati tahu akan suara Tuhannya karena mereka “mengenal suaraNya” (Yoh.10:3-4), dan mustahil setan mampu meniru ciri suaraNya. Jadi ayat Tuhan yang maha kudus mustahil bisa disandingkan kepada ayat setan yang maha-najis, walau sesaat saja. Penyandaran ayat setan yang
kemudian dihapuskan lagi, jelas adalah HARAM terbesar bagi kekudusan dan kehormatan Tuhan Elohim! 
Namun dalam perjalanan sejarah pewahyuan Quran, Muhammad sempat kecolongan sesaat dengan masuknya ayat-luar yang lazimnya disebut sebagai ayat-ayat setan, yang mana kemudian dihapuskannya. Ini diakui yang direkam dalam Quran dan tradisi:
“Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang rasul pun dan tidak (pula) seorang nabi, melainkan apabila ia mempunyai sesuatu keinginan, syaitan pun memasukkan godaan-godaan terhadap keinginan itu. Allah menghilangkan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, dan Allah menguatkan ayat-ayatNya. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana, agar Dia menjadikan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, sebagai cobaan bagi orang-orang yang didalam hatinya ada penyakit dan yang kasar hatinya….” (Qs.22:52-53).
Baiklah ditegaskan bahwa “ayat setan” itu sungguh bukan penemuan Salman Rusdhi, melainkan memang dilaporkan dalam sebagian hadis Nabi yang mana cocok dengan kesejarahannya.
“Ayat-ayat setan” pernah hadir secara mengagetkan kepada para sahabat dan pengikut Muhammad (khususnya 83 orang yang sedang hijrah ke Abessynia), ketika Muhammad menerima kompromi tentang keberadaan 3 anak-anak puteri Allah: al-Lat, al-Uzza, dan Manat. Protes dan kekacauan yang terjadi akibat pengakuan politheisme ini menyadarkan Muhammad, yang akhirnya segera mengakui itu sebagai bisikan setan yang harus dikoreksi dan dihapuskan.
ayatsetan2
Posisi dari ayat yang dihapuskan itu adalah persis segera sesudah dua ayat ini, “Apakah kamu perhatikan Lata dan ‘Uzza? Dan Manata, ketiga yang lain?” (Qs.53:19-20), yang tadinya tersambung dengan apa yang terhapus yang berbunyi: “Mereka inilah perantara-perantara agung, Yang syafaatnya sungguh sangat diharapkan”.
Baru kemudian, ini diteruskan ke-ayat 21-22,
“Apakah bagi kamu anak laki-laki dan bagi Nya anak perempuan? Itu, kalau demikian adalah pembagian curang”.
Bukankah yang tertinggal inipun masih dirasakan sebagai bau-bau pengakuan tidak langsung dari perbincangan politeisme? (Abd.Al-Masih, The Occult in Islam, p.19) 
Hassan Hanafi seorang filsuf besar Muslim (!), menegaskan bahwa apa yang terdapat dalam The Satanic Verses, yakni “cerita gharaniq” itu adalah benar! Dikatakannya bahwa The Satanic Verses merupakan bentuk permohonan orang non-Muslim (musyirik) yang diajukan kepada nabi, menuntut supaya tuhan mereka diakui dan ditulis dalam wacana wahyu. Maka nabi sebagai seorang pimpinan politik yang menghendaki terwujudnya perdamaian (kemaslahatan) sementara bersama musuh, kemudian menerima tawaran yang menggiurkan itu…” (Ali Harb, Kritik Nalar Al-Quran, p.58). Tidak jelas berapa lama setelah ayat-ayat tersebut dimasukkan sebagai wacana wahyu – akhirnya Muhammad menyadari bahwa bagian tersebut tidak bersumber dari Tuhan. Maka ia dilain waktu menerima suatu wahyu korektif ilahi untuk menghapuskan bagiannya…
Sarjana Islam di Indonesia, Taufik Adnan juga menulis sebagai berikut: “Dalam butir-butir pokok, terlihat bahwa laporan hadits tentang “ayat-ayat setan” itu dapat dibenarkan, karena agak sulit membayangkan kaum muslimin merekayasa kisah semacam itu mengenai Muhammad. Dari sisi sejarah, kisah ini terjadi pada saat kaum Muslimin mengalami tantangan dan siksaan yang sangat keji, sehingga Nabi menyuruh mereka berhijrah ke Abisinia. Dengan demikian, kisah tersebut cocok dengan konteks kesejarahannya dan mengungkapkan kompromi yang diupayakan Nabi terhadap orang-orang Quraisy. Barangkali pertimbangan semacam inilah yang melandasi penerimaan sejarawan dan mufassir agung al-Thabari terhadap kebenaran kisah itu”. (Rekonstruksi Sejarah al-Quran, p229)
Isu hakiki dari “ayat-ayat setan” ini adalah, bagaimana mungkin suara Jibril yang mewakili Allah bisa rentan terhadap intrusi suara setan? Bagaimana mungkin Muhammad kebablasan terkacau dalam membedakan mana suara Allah dan mana suara setan? Ini hanya mungkin bila Jibril tidak seluruhnya membawa suara Tuhan! Dan senang atau tidak senang – memang itulah yang telah terjadi!
Sebab kitapun telah menyaksikan bahwa Al-Quran Al-Karim yang katanya 100% suaranya Allah itu sesungguhnya juga sudah terkontaminasi dengan suara setan sejak Allah telah SUDI mengambil alih kata-kata bejat setan secara verbatim (kata demi kata) untuk dikeluarkan kembali dari mulut Allah sendiri ! Sedemikian sehingga Allah seolah sudi menempatkan dirinya sesaat sebagai diri setan, karena terucap kata “Saya Setan”!
Tidak percaya? Lihat misalnya Qs.8:48:
“Dan (ingatlah) ketika setan membuat mereka memandang baik pekerjaannya seraya berkata, “Tidak seorang pun yang dapat mengalahkan kamu pada hari ini  dan sesungguhnya saya (setan) adalah pelindungmu”.Tetapi tatkala kedua pasukan itu saling memperlihatkan (berhadap-hadapan), setan itu berbalik belakang, seraya berkata, “Sesungguhnya saya berlepas diri dari padamu”… (bold dari pen.).
So, bagaimanakah? Begitu miskinkah cara Allah ‘memperbendaharakan’ bahasaNya sehingga kata-kata verbatim setan, harus Allah adopsi 100% lalu dikeluarkan dari mulutNya sebagai ayat Quran (?):
(Allah berkata) Dan ketika setan… berkata, “Tidak seorangpun yang dapat mengalahkan kamu pada hari ini dan sesungguhnya saya (setan) adalah pelindungmu”…
Dimanapun di Alkitab, Tuhan Elohim haram menjadi mulut-antara yang mengulangi kata-kata setan untuk dijadikan bagian dari wahyuNya! Nabi-nabi Tuhan tidak akan kecolongan seperti Muhammad sempat kecolongan sesaat dengan “ayat-ayat setan” yang sudah kita bicarakan. Namun disinipun kembali terjadi – walau dengan model berbeda – bahwa suara setan verbatim juga diizinkan bercampur-baur dengan wahyu yang keluar dari mulut Allah. Ini tentu terlalu najis dan mustahil bagi keagungan Yahweh Semesta Alam. Maka jaminan Allah swt terhadap kemurnian ayat-ayatNya lebih merupakan slogan-besar ketimbang fakta:
Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al Quran, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya” (Qs 15:9).
Berlainan dengan Alkitab dimana kata-kata setan juga ditulis didalamnya, namun dimanapun itu bukan diulang wahyukan lewat mulut Tuhan pribadi, melainkan ditulis oleh penyaksi Alkitab yang diinspirasikan oleh Roh Tuhan!
Kini menjadi pertanyaan bagi setiap Muslim:
“Bolehkah Al Quranul Karim disisi Allah, bercokol kata-kata Setan yang Allah ucapkan meniru persis ucapan Setan, bahkan hal itu telah terjadi dalam kekekalan di di Lauhul Mahfudz sebelum setannya sendiri diciptakan?”

Cari artikel Blog Ini

Memuat...

copy right

DAN DENGAN MEMBACA ISI BLOG INI ANDA TELAH SETUJU APAPUN DAMPAKNYA UNTUK ANDA DI KEMUDIAN HARI... SALAM MURTADIN DARI KAMI by:admin kedar ministry